News

Soal Kemungkinan Jimny Terbaru Diproduksi Di Indonesia, Ini Penjelasan Suzuki

Mon, 27 May 2019 - 10:57 | visits : 48

Soal Kemungkinan Jimny Terbaru Diproduksi di Indonesia, Ini Penjelasan Suzuki

SUZUKI Jimny terbaru menjadi 'hot items' yang terus mendapat sorot lampu dari rencana penjualannya di Indonesia.

Dikutip dari Kompas.com, Suzuki mengakui bahkan sudah mendapat daftar nama konsumen potensial Jimny.

Baik dari ajang Telkomsel IIMS 2019 atau yang datang langsung ke diler.

Daftar ini nantinya akan jadi dasar Suzuki Indonesia meminta merakit Jimny secara lokal ke prinsipal.

"Kami ingin melokalisasi Jimny dan kami sedang berusaha ke sana. Momen (IIMS dan GIIAS) salah satunya untuk meyakinkan prinsipal kami. Kami selalu berkoordinasi dengan hasil yang kami terima. Saat kami mulai display di IIMS selalu kami informasikan ke kantor pusat," kata Donny Saputra, Direktur Pemasaran 4W PT Suzuki Indomobil Sales (SIS).

Donny mengatakan, jika Jimny diproduksi di Indonesia maka bisa ada beberapa skema yang mungkin terjadi.

Mulai dari harga jual yang lebih murah atau penambahan fitur lain untuk meningkatkan nilai intrinsik Jimny.

Suzuki Jimny terbaru hadir di Thailand Suzuki Jimny terbaru hadir di Thailand ((Sanook.com))

Namun sebelum itu terjadi Suzuki terus memantau rencana harmonisasi PPnBM melalui revisi PP Nomor 41 Tahun 2013 tentang PPnBM Kendaraan Bermotor yang bentuknya berubah dari kubikasi kendaraan menjadi emisi karbon

"Untuk harga itu banyak variabelnya. Sebentar lagi ada rencana untuk merevisi PP Nomor 41 masalah pajak PPnBM yang bentuknya berubah dari kubikasi kendaraan menjadi emisi karbon dan sebagainya. Kalau itu terjadi efeknya banyak. Jika sebelumnya mobil 4x4 terkena pajak 30 persen, kini bisa dapat lebih murah," katanya.

"Apalagi nanti kita bisa lakukan lokalisasi di sini artinya impor duty yang biasa kami bayar jadi tidak bayar. Delivery cost yang biasanya ditanggung jadi tidak. Banyak sebetulnya. Pilihannya nanti apakah bisa ke pengurangan harga atau penambahan fitur dan sebagainya tergantung respon pasar," kata Donny.

Dalam kesempatan terpisah, Presiden Director PT SIS, Seiji Itayama pernah berujar, Suzuki terus memantau sedang menunggu program low carbon emmision vehicle (LCEV) terbaru dari tahun lalu jika serius ingin melokalisasi Jimny.

Namun setelah peraturan itu resmi berlaku, pihaknya pun masih akan memperhatikan tren pasar sebelum akhirnya memutuskan investasi baru.

“Saat ini jujur saja, kita semua menunggu. Sedang di wilayah abu-abu,” ucap Itayama. (Gilang Satria)

See also

jQuery Slider

Comments


Group

Top